image1

HELLO I'M ADAM AZKIYA|WELCOME TO MY PERSONAL BLOG|I LOVE TO DO CREATIVE THINGS|ENJOY MY RANDOM FEED! :)

Siapatau kamu lagi nyari Imam kan?

      Januari nampaknya sudah menemui batas akhirnya, apakah kamu mempercayainya? 31 hari begitu singkat rasanya. Perlu menghabiskan 11 bulan lagi untuk bertemu denganmu, tapi lebih lama lagi ketika saya menghabiskan banyak waktu untuk memantaskan diri dan melamar dirinya kelak.

      Sabtu sore ini saya berada di kampusnya, yang terletak di tengah kota Bandung, dengan angin sore yang begitu dingin akibat udara lembab setelah sebelumnya hujan, Sudah lama sekali saya tidak kesini untuk menjemputnya dan mengantarkan ke rumahnya, Terakhir kali saya menjemputnya mungkin sekitar 1 bulan yang lalu, memang sudah lama sekali, saya tidak bisa mengajaknya secara paksa, tapi keadaan yang memaksa saya seperti ini.

      Masih ingat betul ketika terakhir kali dia berada di jok belakang motor saya dengan gamis putih bercorak dan kerudung panjang berwarna pink yang terlihat modis, duduk anggun menyamping.

     Suatu feel tersendiri ketika saya bisa duduk satu jok bersamanya, dan mengobrol dengan tawa lepas, tanpa ada rasa jaim yang timbul, meskipun sesekali ada, tapi itu menjadi hal yang wajar menurut saya.

   Adzan Maghrib pun napaknya berkumandang, terdengar sayup sayup adzan yang mendamaikan hati. Nampaknya Mesjid jauh dari sini, di dalam gedung ini hanya ada Mushola kecil yang ga kalah nyaman, dengan karpet tebal yang sekaligus menjadi sejadah, membuat kaki dan jidat terasa lembut ketika menyentuhnya. 


“Hai, udah nunggu daritadi ya? Maaf barusan aku masih rapat.”

      Ucapan itu terlontar setelah wanita yang saya tunggu keluar dari pintu utama gedung tersebut dan menuruni beberapa anak tangga, dan berlari ke arah saya, dengan di akhiri senyuman simpul yang sangat manis, tatapan mata dengan pupilnya yang secara cepat melebar membuatnya semakin leluasa saya menatapnya, ah indahnya.

Kali ini kerudungnya berwarna ungu, sepertinya kerudung baru dan belum di cuci karena masih harum toko.

“Nih buat kamu.” Ucap saya perlahan

“Loh kok tau sih aku belum makan?”

      Satu buah Bengbeng Max dan Minuman Isotonik yang saya beli ketika di jalan melewati sebuah minimarket, Juru Parkir itu sih menyebutnya Alfamart, tapi saya ga yakin itu Alfamart karena di minimarket itu tidak didominasi dengan warna Merah saja, tapi ada Merah, Biru dan Kuning, dan ada tulisan Indomart nampaknya saya telah dibohongi oleh Juru Parkir, sialan.

     Obrolan tak berlangsung lama dengannya karena dia beranjak dari tempatnya dan berjalan cepat kembali menuju pintu utama gedung itu.

“Mau kemana? Mau sholat?” saya berteriak dengan nada sedikit naik tapi tidak terlalu keras, saya takut jika di anggap manusia dengan etika rendah oleh orang sekitar, saya melanjutkan teriakan dengan mantap dan memasang wajah tampan.

 “Engga, mau ngambil tas aja emang kenapa?” ternyata dia menjawab dengan teriakan yang lebih keras, tapi tetep cantik.

“oh kirain, takutnya lagi nyari imam aja sih.”
“Imam apa? Jadi imam sholat maghrib atau jadi imam hidup aku?” dia menghela nafas dalam beberapa detik “Jadi Imam di hidup aku juga boleh kok.”

Cut! Cut!

Oke cukup Dam ngayalnya,

      Gue tau ini cerita fiksi dan kisah ini ga benar benar terjadi, lagian gue ngantuk, mau ngerjain tugas Sistem Politik  males, padahal tugasnya banyak dan gue belum ngerjain sama sekali, dan parahnya deadline nya tanggal 30 Januari, bodo amat, besok gue mau kebut.
Oh iya btw ini postingan cerita fiksi di blog gue, Memang Freak tapi yang namanya pertama pasti memiliki arti. Udah yah, makasih udah baca.

Kalau lo mau baca ulang ceritanya boleh deh ngebayangin cewenya kayagini

Adam Azkiya Jpeg

     Blog ini adalah salah satu sarana gue untuk latihan menulis fiksi, untuk cerita fiksi yang lebih baik lagi kedepannya gue harap sih dapet feedback dari kalian, kritik membangun akan sangat bermanfaat buat gue.




Best Regards,

Freak Nose
Adam Azkiya

Share this:

CONVERSATION

29 comments:

  1. Keren bang, gak bikin bosen bacanya :-d

    Salam kenal ya bang (o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran nih? :-)
      makasih yaaaa

      Salam kenal juga Aji (~'-')~

      Hapus
  2. Eh.. asyik sekali... Ternyata fiksi toh...

    BalasHapus
  3. bagus, lebih asyik kalo dilanjutin deh kayaknya, si cowoknya belum jawab lagi tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh dapet request lanjutan ceritanya nih :-d

      oke mungkin minggu depan kalau ada waktu bikin lagi cerita yang baru tapi masih ada kaitannya sama cerita ini, makasih yaaaa Dian :))

      Hapus
  4. Duelah yang lagi cari makmum, sabar yaaa kali aja bentar lagi dia langsung ngelamar kamu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok cowo disuruh sabar? kan yang seharusnya ngelamar tuh cowo bukan cewenya (f)

      Hapus
  5. ahahha.. keren ini ceritanya hihi dan bener2 ngga di duga banget kalo akhirnya cuma fiksi, keren! x-)
    salam kenal bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga nyangka kan ga nyangka? bisa diliat ada kamera disana dan disana :p

      Iya Kak Disha (b)

      Hapus
  6. Kalo beneran ada kaya gitu gimana bang? :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau beneran?
      mungkin ending ceritanya bakalan gini:

      Pada akhirnya Saya dan Dia menikah dan hidup bahagia samai akhir hayat. (f)

      Hapus
  7. wkwk kamfret
    serius baca eh ternyata boongan

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk
    Cut Cut !
    jangan ngayal :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngakak yang bagian itunya Fly? :-d

      Hapus
  9. Aiihh *kali aja habis komentar ini, langsung ada yang ngelamar gue ,gitu* hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kode beraaaat, masalahnya si cowo peka gitu di lempar kode-kode ? :))

      Hapus
  10. wahwah ini cerita fiksi, ga nyangka loh haha bagus. btw saya baru mampir sini nih, hehe salam kenal:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahwah Makasih ya Hanna, :))

      Salam kenal juga! Hanna orang Bandung juga kan?
      nanti bisa ikut kumpul kopdar sama temen-temen di komunitas Jamban Blogger Bandung (b)

      Hapus
    2. samasama :) iya kok bisa tau? wah tapi saya baru masuk dunia blogging lagi nih jadi belum sempet masuk komunitas gitu..

      Hapus
    3. Kan Blogwalking juga hohoho
      ayo masuk aja! dapet temen-temen baru, seru juga loh forumnya :d

      Hapus
    4. iya emang udah ada rencana sih, insyaAllah kalo ada kesempatan. Tapi katanya kalo mau daftar udah agak ribet, bener?

      Hapus
    5. Engga ah, masih standard kok, isi biodata, cek email, verivikasi, udah \o/

      Hapus
    6. siap makasih infonya, nanti aja deh gabungnya haha

      Hapus
    7. Sekali lagi deh

      Jamban Blogger bukan MLM, sumpaaaah

      Hapus
    8. ngalem aja kali nanti juga tau-tau ada kok haha :-d

      Hapus
  11. :-d :-d =)) duh kampretos kang aku udah serius-serius baca eh taunya boongan :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelumnya selamat dulu nih Nida orang ke-100 yang ngasih komentar *tumpengan*

      hihihi, banyak yang kejebak, padahal ga niat ngejebak, gimana dong? (p)

      Hapus

Makasih banyak yang udah mau komen (≧◡≦)