image1

HELLO I'M ADAM AZKIYA|WELCOME TO MY PERSONAL BLOG|I LOVE TO DO CREATIVE THINGS|ENJOY MY RANDOM FEED! :)

Boleh Ga Seeeh?

Let the art speak


       Sebetulnya bukan hanya masalah kerinduan yang tercipta, melainkan balutan gengsi yang terkadang membatasi ruang suara untuk sekedar bertegur sapa, bertanya kabar satu sama lain sambil sesekali menyisipkan emot-emot lucu, dengan harapan memperkuat ikatan rantai yang saling terhubung, rantai dengan balutan memori indah dengan campuran kisah kasih tulus yang membentuk rantai baru tiap bagiannya.

      Saling memejamkan mata tiap malam dengan posisi rileks di atas kasur dengan selimut lembut yang membalut, dan berdoa bahkan saling mendoakan tanpa sebuah perjanjian sebelumnya, seperti kamar ini yang selalu tahu rasa rinduku, bingkai fotomu yang menjadi teman curhat paling bisu sejagat raya.

      Keinginan untuk bertemu akhir-akhir ini sama halnya seperti menggam dan merasakan tanganmu yang lembut ketika kita bertemu, susah sekali, tapi sebetulnya ini bukan menceritakan tentang sebuah kesusahan, melainkan rasa percaya yang terlahir secara tidak sengaja dari hasil perkawinan silang antara rindu dan rasa cinta.

      Selamat malam, diusahakan minum segelas air putih dulu sebelum tidur, aku ga mau liat kamu kehausan kalau lagi tidur.



       Wakakakakk gue baca tulisan gue sendiri malah ngerasa aneh ya? Ini sebenernya salah satu draf dari beberapa bank tulisan gue, biasanya gue menulis kalau gue sedang merasakan sesuatu, entah itu lagi seneng, lagi gila, lagi curhat mengenai cita-cita gue dan jika gue merasa rindu, merasa rindu apaaaaa?

      Gue adalah tipe orang yang menganut kepercayaan “Menulis indah tidak selalu memakai teori yang berbelit, tapi menulis menggunakan hati, agar terasa tulus dan apa adanya”

Quote barusan gue jawab asal-asalan.

      Selain dari perasaan gue yang mempengaruhi tulisan gue, ada juga buku bacaan yang terkadang selalu sukses mempengaruhi gaya tulisan gue, misal gue lagi baca Laskar pelangi, otak gue ga hanya membaca gue kadang iseng-iseng mempelajari struktur bahasanya, gimana biar ceritanya enak dibaca, menyentuh dan lain-lain.

      Lalu kalau gue lagi baca buku-buku teori menulis, kaya Creative Writing atau Draf 1 Menulis Fiksi Pertamamu, gue langsung brainstroming mencari ide-ide brilian biar tulisan gue bisa sekeren A.S. Laksana dan Winna Effendi.

       Beda ceritanya kalau gue abis baca bukunya Radith salah satunya buku Kambing Jantan, gue bisa ikut-ikutan gila, dari mulai gaya bahasanya yang ternyata Radith dulu rada-rada alay, sampai isi ceritanya yang secara tidak langsung mendidik gue sehingga hampir sukses membuat gue menceritakan hal-hal gila gue yang bisa bikin ilfil orang orang. Dan anehnya yang terkena virus Radith bukan gue tapi Bokap gue yang ternyata terinfeksi virus radith lewat tingkah laku gue yang mulai ga waras.

       Kemaren kan ada acara keluarga di rumah Nenek, letaknya ga terlalu jauh sih dari rumah gue, tadinya mau naek motor, gue, bokap, sama 2 adik gue, Ibu gue sama adik paling kecil gue udah di rumah nenek, ternyata ujan yang cukup gede memaksa kami naik mobil untuk nyusul ibu gue yang udah di rumah nenek.

       Dan ada hal konyol yang dilakukan bokap, ketika di pom bensin bokap gue turun dengan gagah, semua mata (gue dan kedua adik gue) menatap mata bokap, lalu bokap gue berfatwa kepada abang-abang bensin yang tak bersalah.

“Full Tank.” Pintanya, Dengan wajah serius dan bersuara macho.

      Keren kan omongannya? Tapi ga sebanding lurus dengan duit yang disodorkan, bokap gue cuman ngasih duit 30rb, mana ada isi bensin mobil dengan full tank cuman pake duit 30rb, ga adaaa, gue ga bisa nahan ketawa, kampreeeet bokap gue mah bercandanya level abang-abang bensin yang tak bersalah.

       Pesan gue buat pembaca terutama sama abang-abang bensin yang tak bersalah yang suka blogwalking ke blog gue, gue mohon maaf sedalam-dalamnya.

       Btw kok draf gue tentang kerinduan yang sudah di endapkan malah jadi tulisan ga jelas gini ya? Salah ga sih sebenernya? Kalau gue salah, gue mau minta maaf karena sebentar lagi kan mau Shaum, sesama blogger yang beriman gue udah maafin kalian kok termasuk buat yang suka ninggalin komentar yang kadang sama sekali ga nyambung sama isi tulisannya, tapi di lain sisi maafin gue juga ya!

Lain ladang lain belalang, lain udel lain juga bodongnya, geleluh ya bahas-bahas udel.


Best Regards,
Freak Nose
Adam Azkiya


Share this:

CONVERSATION

22 comments:

  1. Jhaaa, gue kira ini artikel serius gitu, soalnya kata kata di openingnya romantis aka puitis, tapi ternyataaaa,,,,, btw salam kenal, ini mungkin kunjungan perdana gue atau mungkin juga bukan, gue lupa,,,hihihi,,, pokonya kesan pertama gue tentang blog ini adalah KEEN, dari tampilan dan juga konten (makanya gue ngga ragu buat follow),,, yaudasih,,, Haapy blogging! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwaaa Sugih ngasih komentar yang bikin hidung ini terbang (b)

      Salam kenal juga Sugih, kesan pertama dapet komentar, lu orangnya ramah huehehehe, Makasih ya!

      Nih dikasih Kopi 2, lumayan buat buka Shaum (c) (c)

      Hapus
  2. " ...melainkan rasa percaya yang terlahir secara tidak sengaja dari hasil perkawinan silang antara rindu dan rasa cinta..."

    Gak percaya yang bikin situ ... soalnya keren :o Tapi bagian yang nyeritain bokap kakak di atas agak gak sinkron banget sama paragraf-paragraf sebelumnya, Aku bacanya sampe bilang 'kok bahasaannya jadi gini?' terus judulnya juga.

    mohon maaf lahir dan batin! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulisan itu dibuat ketika rasa Rindu yang melanda cukup dahsyat, dengan pernafasan diantara Teta dan Beta, sadar ga sadar sih bisa nulis kaya gitu, dan anehnya ada yang suka, Alhamdulillah

      Dan tulisan kebawahnya dilanjutkan ketika hati sedang riang, lalu muncullah tulisan ga karuan Din :>) ga apa-apa yaa

      Hapus
  3. Gue kira lo mau bikin cerpen. Wah php nih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jadi PHP Guy nih gue :-#

      Waduh maaf ya Reine, ga maksud bikin PHP sih sebenernya, cuman asal menulis aja demi memenuhi jadwal postingan di Sabtu malam

      Hapus
  4. wkwkwk, kampreet. gue kira udah kaya di novel2 gitu tulisannya serius. eh ternyata.haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ternyata ada xzibit, hihihiw

      Hapus
  5. wahhh gue udah mulai terhanyut menghayati tulisan ehh makin kebawah kok makin aneh. ternyata cuplikan doang. hahahaha
    mohon maaf lahir batin juga ya dam kalo gue ada2 salah sama lo :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sampe detik ini belum ada kok, yaudah kalau gitu isiin pulsa modem gue dong Ren akakakak :))

      Hapus
  6. Nulis ngasal aja, tulisannya masih ngena dan cocok gitu, gimana kalau niat? XDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang aneh juga sih sama tulisan gue yang kalau nulisnya niat jarang ada yang interest tapi kalau tulisannya kaya gini ya minimal ada yang komenlah, kaya kamu Fadillah, eaaa :>)

      Hapus
  7. Ah masa sih ini ditulis pake hati?
    bukannya pake keyboard trus diketik? b-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya aja udah "Njoh pastibenar" iya deh terserah Njoh, Gue selalu salah dimata Njoh (m)

      Hapus
  8. Wkwk udah serius baca, kirain apaan. Ternyata-_- Btw selamat puasa yess! :D

    BalasHapus
  9. kak, bokapnya lucu, boleh bawa pulang? XDD

    BalasHapus
  10. udah serius baca dan mikir "gileee bang adam tulisannya keren. puitis gilaa.." taunyaa ngga jadi @-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya kita seumuran ya? gausah manggil "Bang" :-s

      Asalnya puitis tapi keburu sadar =p~

      Hapus
  11. Sial. Kirain bakalan indah terus kalimatnya. Eh ternyata.....
    30 ribu bisa full tank juga loh, untuk motor tapi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya kalau buat motor sih 30rb bisa fulltank

      "Bang, Fulltank kalau ada kembaliannya ambil aja." Like a boss 8-)

      Hapus

Makasih banyak yang udah mau komen (≧◡≦)