image1

HELLO I'M ADAM AZKIYA|WELCOME TO MY PERSONAL BLOG|I LOVE TO DO CREATIVE THINGS|ENJOY MY RANDOM FEED! :)

Curhat dari Kelopak Mata Paling Dalam

      
Adam Azkiya

      Hahahaha suka kocak kalau ada Haters, padahal gue ngetwit biasa-biasa aja tapi tiba-tiba nyangkut dan mancing-mancing memperkeruh suasana, padahal kan gue ga terkenal, atau menuju? Akakakk, aamiin.

      Gue sebagai manusia yang hidup berkembang bernafas bergerak dan suatu saat bakal berkembang biak pasti punya kehidupan yang berbeda dari orang lain yang juga hidup berkembang bernafas dan bergerak.

      Waktu itu gue pernah makan di salah satu tempat makan di Bandung, namanya Misbar, sejenis buffet  gitu, ampir mirip kaya Ampera lah, cuman uniknya disini ada layar tancepnya di tengah-tengah ruangan, screennya juga segede gabag (GAjah gaBAG) dan menampilkan film-film lawas yang seangkatan sama Warkop DKI.

Adam Azkiya
Hans Jadi Indro, Mario Irwinsyah jadi Kasino dan gue Jadi Dimas Anggara

      Gue pergi kesana naek angkot yang disewa khusus untuk gue dan temen-temen waktu  bikin film pendek di Apartement Gateway Bandung, langsung disupiri oleh si bapak baik hati, di tengah perjalanan dari Apartemen menuju Misbar entah siapa yang memulai permainan unik, permainannya “Membayangkan sebuah barang bisa jadi apa”, contohnya Pensil di imajinasikan menjadi anak Panah, Pistol, Suntikan dan bentuk lain yang menyerupainya, semua yang ada di angkot sewaan si bapak baik hati harus bisa menakhlukan tantangan, kalau ga bisa nanti tetenya bakal dicubit sama si bapak baik hati heheehehe.

Dan object pertama adalah
 “Dompet cewe yang panjang”
 challenge accepted.

      Semua mulai mempersiapkan diri untuk menakhulkan tantangan, biar tetenya ga dicubit sama si bapak baik hati, Temen gue yang pertama membuka dompet itu dan membayangkannya seperti buku bacaan, iyalah enak banget yang pertama masih banyak list yang bisa dipake, tapi harus semakin cepet juga sih mikirnya.

      Peragaan imajinasi mulai menggila, selanjutnya ada yang membayangkan jadi Handpone hingga Pembalut wanita, apa? Pembalut wanita? Tapi gue sebagai seorang pria yang penuh imajinasi gue membayangkan dompet itu sebagai kaca spion mobil yang ada di depan. Tadinya mau membayangkan talenan untuk ngiris daging tiren orang utan.

Stop dulu cerita di angkotnya gue mau menafsirkan hikmah permainannya dulu, akhem

      Jadi sodara-sodara, imajinasi tidak terlahir secara instan, tapi berawal dari kebiasaan, profesi dan lingkungan, Misalnya tadi yang membayangkan bentuk lain pensil jadi Suntikan mungkin di keluarganya ada yang bekerja di kesehatan? Atau bakat jadi doker tapi salah asuhan? atau malah emang takut sama jarum suntik? Nah kan?

      Disclaimer, kalau udah mulai pusing baca teori ngasal gue, mending segera tutup tab dan jangan lanjutin baca.

      Lanjut ya, terus gue yang membayangkan dompet tadi jadi jadi kaca spion mobil mungkin gue trauma dengan kaca spion karena disitu terdapat tatapan mata mupeng si bapak baik hati, kan ngeri kalau gue di apa-apain di dalem angkot, di hotel kek, naujubilah ya allah, ogah banget. Apalagi temen gue yang kepikiran ngerubah dompet jadiin pembalut ya? Mungkin pernah jadi baby sitter orang utan cewe yang baru puber, ihwww.

      Itu masih permulaan buat ngecek kepribadian, level selanjutnya cuman bisa dibuktikan oleh diri sendiri dari kelopak mata terdalam untuk melihat presvective dunia.

     Contoh kecilnya mungkin dari kelopak mata gue yang sekarang dipake, karena gue seorang designer, atau modeller 3D, gue menatap dunia sekitar tak terlepas dari semua itu, contoh gue kalau liat pola sejadah yang terlalu rumit kadang gue ga khusu sholatnya, gue pasti mikirin, ini gimana buatnya, pake Freehand atau Bezier? Oh warna yang eyecatching itu Ijo sama Kuning ya kaya Sejadah ini? Nah bagian space yang blank ini enak nih kalau dipakein Magic Wand, oooh ini pasti di duplicate objectnya karena sama persis, paling tinggal di mirror doang.

     Entah kenapa pikiran gue menuntun kesitu, makannya gue selalu pake sejadah yang polanya simple, ya minimal gambar kabahnya doang lah, jangan tulisan Welcome doang, nanti dikiranya keset, hhehehe

      Kalau menurut kelopak mata terdalam seorang modeller 3D  beda lagi, Oh ini sejadah flat banget, pasti dibikinnya pake Cube atau Plane, dikasih Subsurf ujungnya biar keliatan tumpul, terus dikasih texture repeat X kalau mau sejadah mesjid, diffusenya kurangin soalnya engga memantulkan cahaya, dan dikasih cloth simulation biar ga terlalu kaku, dan sebagainya.

      Mungkin beda dikelopak mata terdalam seorang bocah yang masih polos kalau ngeliat sejadah mesjid, imajinasinya bisa aja liat sesuatu yang berbahaya kalau ada bagian sejadah yang polos

“Awas jangan nginjek itu, nanti kamu mati! Itu kan jurang neraka!”

Atau yang lebih ngeselinnya lagi

“Ayo kita jauh- jauhan loncat, aku bisa loncatin 20 sejadah loh.”

      Kalau ada bocah yang loncat-loncatan di mesjid mungkin baru beres blogwalking di blog gue wakakakak.

Edisi baru beres Terawih nih, jadi bahasannya sejadah huehehe.

      Oh iya untuk challenge yang tadi tenang aja, Pada akhirnya gue sama temen-temen berhasil kembali lagi ke apartemen tanpa ada tete yang tercubiti, alhamdulillah ya.




Best Regards,
Freak Nose
Adam Azkiya

Share this:

CONVERSATION

18 comments:

  1. sering nih main game ginian di rumah sama adek hahaha :D

    BalasHapus
  2. wah gile. imajinasi lo udah keren banget ya. gua sama sekali gak ngeh sama apa aja yang lo sebutin tadi. hahaha.
    tapi gua setuju kalau imajinasi lahir dari kebiasaan. lebih tepatnya dari kehidupan sehari-hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Otak gue udah tercemar sama Hobi dan Pekerjaan gue Ga, jadinya gini, lu juga pasti telah tercemar oleh Hobi cuman belum sepenuhnya sadar aja *lalu di keplak* b-(

      Sadar Ga! Sadar! hehehehe :>)

      Hapus
  3. Hahaha ini gambarnya bikin kontroversi banget di waktu promote di twitter :p
    Udah lama ngga ke sini, tiba-tiba udah ganti template dan.... lebih berwarna ya. Syalalala~

    Anyway, imajinasi emang bisa dari mana aja dan setuju itu tergantung sama pengetahuan, pengalama dan mungkin daya serap otak terhadap sesuatu juga bisa mempengaruhi. (aku ngomong apa, sih).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih ga tau kenapa kepikiran gambar pembalut hehehe.

      Templatenya ganti seminggu yang lalu gitu atau 2 minggu yang lalu ya lupa, Sekarang udah lebih berwarna, horeeee \o/

      Gue ngerti kok maksudnya apa :-)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Setinggi itukah? huhuhu (b) , tapi kayanya yang punya kepribadian sama dengan gue pasti khayalannya sama

      Hapus
  5. faktor keseharian berpengaruh banget sama imajinasi loh. tapi.. yang pembalut wanita itu.. emmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pembalut Wanitanya? kenapa? itu beli baru kok di toko buku :-#

      Hapus
  6. Hahaha, curang sendiri! trus yang jadi Dono siapa??? masa bocah yang loncat-loncat dimesjid,,, :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya yang ambil foto mau jadi Dononya, yaudah deh ngalah aja wehehehe.

      Terus kalau bukan bocah siapa lagi? kalau bukan sekarang kapan lagi? #apasih :>)

      Hapus
  7. imajinasi seorang designer keren nih, apalagi pas mikirn bentuk sejadah :>)
    btw, gue ingetin tetep waspada dengan si bapak baik hati :-d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahahhahahha =)) =)) =)) , ga tau kenapa di ingetin sama si bapak baik hati mendadak perut ini bergetar.

      Semoga dia ga blogwalking kesini deh :-s

      Hapus
  8. bagus..
    visit back bro!!
    www.katamiqhnur.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah jangan sungkan gitu ah bro :>)

      Hapus
  9. lama gak kesasar kesini ternyata udah lebih berwarna bang adam sekarang (o) :>)
    imajinasi lu bang (h)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekarang udah pulkolor nih.

      Sering sering kesasar deh kalau gitu hehehehe (b)

      Hapus

Makasih banyak yang udah mau komen (≧◡≦)