image1

HELLO I'M ADAM AZKIYA|WELCOME TO MY PERSONAL BLOG|I LOVE TO DO CREATIVE THINGS|ENJOY MY RANDOM FEED! :)

Banyak Diem Bisa Bikin Depresi Kecil.

      Barusan pas gue buka Twitter dan scroll scroll timeline ada beberapa twit dari Iphho Santosa, bisa dibilang ini tentang penyakit buat cowo, gara-gara keseringan dan kelamaan diem, gue ngerasa jleb banget sih ini, karena di liburan ini gue lebih banyak diem, sampe kerasa depresi kecil.














     Pada pernah ngalamin ga sih terutama buat cowo, ketika liburan atau lagi banyak waktu luang lah, dimana lo punya banyak waktu luang yang seharusnya untuk senang-senang, melakukan banyak hal yang bikin hepi, atau sebatas berkumpul sama keluarga dengan tujuan melepas kangen, tapi pada kenyataannya lo di rumah malah banyak diem, jadi pemalas sampai ga bisa produktif sama sekali?

     Gue pernah ngersasain kaya gitu, gatau guenya yang lebay atau apa, gue ngerasa depresi kecil.

     Depresi ya karena gue ga bisa ngapa-ngapain, tapi dalam hati gue gue pengen bisa produktif, apa kek ngerjain ini itu atau sekedar nonton online course, tapi badan dan lingkungan gue seakan ga mendukung sama sekali buat bisa ngegarap itu semua.

    Ditambah tiap gue buka socmed banyak banget temen-temen disana atau bahkan termasuk lu yang sering ngepost karyanya, karya yang membanggakan diri lu sendiri, sekaligus bisa bikin gue panas kalau ngeliat itu.


     Panas gara-gara apa? ya sejenis envy mungkin ya? gitu lah, bukan cuman masalah skill, tapi produktivitas.

     Ditambah lagi kemaren gue ga sengaja baca tentang beberapa penulis terkenal, termasuk Ernest Hemingway yang dengan sengaja mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri, padahal dia terkenal? padahal dia punya cukup harta? tapi kayanya harta dan pamor ga bisa bisa nolongin seseorang kalau udah depresi parah.

     Bukan maksud ngomongin aib orang yang udah ga ada, tapi biar jadi pelajaran aja buat orang yang masih ada.




      Yang sering ngalamin kaya gitu mungkin orang-orang yang kerja di dunia kreatif, orang yang kerjanya lebih pake otak, diem buat mikir, ga banyak gerak tapi energi kesedot banyak, kerasa mungkin kalau ga ada ide atau stuck yang ada malah penat.

Ngeri banget sih emang kalau emang ga bisa produktif gitu bisa berujung depresi.

     Orang yang ga ngalamin bangku pendidikan sampe SMA sederajat mungkin tingkat depresinya kecil, kesananya dia mau kerja atau engga ya engga stress-stress amat mungkin, karena dia ga keburu ngerasain pendewasaan di SMA.

     Nah sekarang, orang yang minimal udah lulus SMA aja, ketika dia udah bisa bikin visi misi dalam hidupnya orang yang mulai merangkai cita-citanya ketika dia putus sekolah, atau jadi pengangguran karena belum dapet kerja, yang adala malah apa? ya depresi kecil ini.

      Ketika dia banyak diem dan menghabiskan banyak waktu sendiri, apapun kepikiran, ini itu, gimana kalau gini gitu, bla bla bla..

    Lebih parah lagi kalau orang yang sempet kerja, orang yang udah pernah ngasilin duit sendiri, dimana dia engga kerja lagi ya mulai kerasa lah depresi kecil ini, depresi tuh ga cuman gangguan mental, tapi bisa jadi penyakit!

Ngeri banget.

     Mirip kaya pensiunan mungkin, orang yang sempet kerja lama, ketika dia pensiun dan ga banyak ngelakuin akitvitas di rumahnya, yang katanya menikmati masa tua, malah yang ada dia depresi kecil karena ga produktif.

    Yang biasanya mungkin pergi kerja jam 7, ini jam 7 mungkin masih tidur, yang biasanya malem pulang bawa oleh-oleh buat si bungsu, ini malah nonton tv.

    Gue pernah belajar dikit tentang Gegar Budaya kaya gini, atau bahasa gaulnya mungkin Shock Culture.

     Tiap gue banyak diem kadang gejala-gejala kaya gini timbul sama gue, ada beberapa tips yang gue lakuin buat ngelawan ini semua.

       Perama ya gue harus cerita sama orang lain, mirip kaya sharing, kalau gue lagi bosan, atau apapun yang gue rasain, meskipun ga dapet banyak solusi seengaknya beban yang gue rasain atau unek-unek yang ada sedikit terbuang.

      Yang kedua, minimal jangan di rumah aja, mau maen laptop cuman buat sekedar maen Dota pun yang penting ga di rumah, maen sama temen atau sodara, biar dapet suasana baru dan senang-senang bareng, jangan banyakin buka socmed kalau takut makin gelisah.

      Yang ketiga sih paksain aja, kalau misalnya pengen produktif, lu misal pengen apa? nulis? yaudah paksain aja nulis kalau gue, yang susah tuh ya mulainya doang di awal, kalau misalkan dipaksain produktif masih ga mempan, ya balik lagi aja sih kayanya ke point pertama hahahaha.

Gitu aja sih.

Akhir-akhir ini gatau kenapa gue ngerasa tulisan gue semi bijak semua.



Best Regards.
Freak Nose

Adam Azkiya

Share this:

CONVERSATION

9 comments:

  1. Saya setuju sih sama yg ini, dan emang pengalaman juga sih. Kalo udah diem atau libur bentaran aja langsung sakit, pusing-pusing kecil, ya mungkin memang benar depresi kecil. Mengatasinya ya paling melakukan hal yg lebih bergunalah, meskipun di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Libur sih iya emang, meskipun sebentar tapi kerasa, hix.

      Yoiiih, atau minimal jangan banyak ngelamun aja xD

      Hapus
    2. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS dan dapetin MacBook Pro? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus
  2. Bener nih, kalau kebanyakan diem ga jelas suka berakhir dengan masturbasi.

    BalasHapus
  3. bener juga ya, kadang kalau gue lagi bengong eh ujung-ujungnya malah malah streaming pornstar wkwkw
    mampir sob ke blog ane.. http://muhammaddicka.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih gue kasih lu nomor antrian 2 setelah si Arif.

      Hari selasa jadwal lu buat di rukiah sama pentolan bedug.

      Hapus
  4. Wow, this is kinda true.
    Kalau aku sih sebenarnya kalau terlalu banyak bergerak pun malah jadi sakit karena daya tahan tubuh kurang. Tapi dengan beraktivitas sesuai kapasitas energi kita, itu yang menyenangkan.
    Selama SMP-SMA aku paling sering sakit karena rasanya nggak bisa melakukan hal yang aku pengen. Rasanya terkekang dan menjadi tidak senang. Mungkin selama itu aku depresi?

    Ya, semoga tidak terulang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang berlebihan ga baik sih emang :) tapi kadang kita harus coba maksain diri biar tau sejauh mana batas kemampuan kita :D #eaaakkk

      Naaaah iya itu pointnnya, terkekang karena ga bisa ngelakuin yang di pengen, jadinya ga senang, kalau dibikin flow kayanya gitu deh.

      Aaaminn :D

      Hapus

Makasih banyak yang udah mau komen (≧◡≦)